Cara Membuat Pakan Komplit Untuk Ternak Sapi Perah

Posted by

Panduan Lengkap Cara Pemberian Pakan Ternak Sapi Perah dan Cara Menyusun Formulasi Pakan Konsentrat dan Pakan Komplit

Pakan adalah komponen utama industri peternakan sapi yang sangat menentukan untung - rugi sebuah usaha peternakan, baik itu usaha penggemukan sapi potong maupun sapi perah. Jika sebelumnya di situs ini pernah dibahas cara menyusun ransum pakan sapi potong baik konsentrat maupun comboran, maka kali ini akan coba dibahas mengenai formula pakan untuk ternak sapi perah, lengkap dengan panduan cara pemberian pakan dan penjelasannya. Semoga bermanfaat.
Pemberian makanan pada sapi perah yang perlu diperhatikan selain jumlahnya juga kandungan nutrisinya harus sesuai kebutuhan saat sapi perah tumbuh yaitu:
  • Pakan untuk sapi sedang tumbuh
  • Pakan sapi saat laktasi
  • Pakan saat kondisi sapi kering
Sapi FH

FORMULA KONSENTRAT DAN PAKAN KOMPLIT UNTUK SAPI PERAH

KONSENTRAT (KG) :
1. Ampas tahu kering ... 100
2. Bungkil kelapa (kopra) ... 50
3. Bungkil kelapa sawit ... 170
4. C G F ... 98
5. D C P ... 7,5
6. Dedak ... 160
7. Mineral cair MgCl HC ... 0,25
8. Gaplek, tepung ... 92,5
9. Garam giling ... 5
10. Jagung giling halus ... 100
11. Onggok singkong kering ... 50
12. Polar ... 150
13. Premix vitamin A, D & E HC ... 0,25
14. Premix mikro mineral HC ... 0,25
15. Probiotika lengkap bubuk HC ... 1,25
16. Tepung batu kapur (limestone) ... 15
Total 1.000 kg.

Catatan :
1. Semua bahan baku tsb dalam kondisi kering, kadar air maksimum 14%;
2. Soal harganya, silakan dihitung sendiri sesuai perolehan masing-masing daerah.

SPESIFIKASI
1. ME ... 2.317 KCal/kg
2. CP ... 17,33%
3. Ratio ME : CP = 133,7
4. SK ... 12,2%
5. LK ... 7,5%
6. TDN 71%
7. Ca 1,0%
8. P 0,7%.

Cara Pemberian Pakan Konsentrat dan Air Minum Ternak Sapi Perah

Kenyataan dilapangan ternyata masih banyak peternak sapi perah memberikan pakan konsentrat dicampur air secara berlebihan, terkesan sapinya dipaksa minum sebanyak-banyaknya sehingga perut sapi menjadi besar. Perlakuan yang demikian itu kurang baik karena makanan konsentrat yang dicampur air akan merangsang menutupnya saluran rumen. sehingga makanan akan langsung masuk omasum. Jadi makanan konsentrat kurang dapat dimanfaatkan (pencernaan konsentrat kurang sempurna kerena tidak melalui rumen), karena makanan konsentrat yang dicampur dengan air berlebihan langsung ditelan masuk omasum tanpa adanya proses pengunyahan kembali (remastikasi). Agar sapi mau makanan kering sebaiknya dibiasakan sejak pedet, yaitu sejak pedet diberi pakan formula berupa calf starter atau berupa pakan konsentrat dan diberikan dalam bentuk kering.
Sapi perah akan menderita lebih parah apabila kekurangan air daripada kekurangan gizi yang lain. Hilangnya 10% air tubuh, sapi akan mengalami kematian. 
Jumlah air yang dibutuhkan oleh sapi perah bervariasi. beberapa faktor yang mempengaruhi konsumsi air bagi seekor sapi adalah: 1) umur, 2)berat badan, 3) produksi susu, 4) panas dan kelembaban udara (cuaca) dan 5) jenis ransum pakan. Intensitas produksi juga mempengaruhi air yang dibutuhkan. Seekor sapi yang tidak dalam masa laktasi akan minum air sebanyak 40 liter. Saat sapi memproduksi susu 10-25 liter, kebutuhan air akan naik sampai 75 liter. Jika produksi susu mencapai 35 liter per hari, maka air yagn diminum hampir 90 liter. Pada umumnya sapi membutuhkan 3-4 liter air untuk menghasilkan 1 (satu) liter susu. Sebaiknya air minum diberikan secara bebas.

Sapi Jersey

PAKAN KOMPLIT (KG)

1. Konsentrat tsb di atas ... 400 kg;

2. Rumput Gajah umur 40 - 50 hari yang sudah dilayukan selama 2 malam dimana kadar airnya tinggal maksimum 30% dan sudah dicacah menjadi ukuran kecil ... 200 kg;

3. Tebon jagung umur 80 - 90 hari yang sudah dilayukan sampai kadar airnya kurang dari 30% dan dicacah menjadi ukuran kecil ... 150 kg;

4. Jerami kering yang sudah dicacah jadi serabut ... 150 kg;

5. Air tanpa klorinasi 79 liter + molase 20 kg + Win_Prob In Vitro 1 liter, diaduk rata ... 100 kg;

4. Total 1.000 kg. Diaduk pakai mixer horisontal adalah terbaik hasil mencampurnya (mixing);

5. Kadar air total campuran tsb di atas, 30%. Layak dilanjut ke proses fermentasi secara tertutup. Setelah dicampur rata, masukkan ke dalam wadah untuk fermentasi (fermentor) :
> drum plastik;
> kantong plastik di dalam zak.
> mengisinya sambil dipadatkan, semakin padat semakin baik;
> diperam selama 4 minggu supaya benar-benar matang;

6. Setelah fermentasinya matang, maka akan terjadi peningkatan kualitas (quality booster) secara signifikan dimana kadar serat kasar (SK) dan serat sangat kasar (SSK) akan turun dan otomatis kadar TDN naik serta dapat bonus kadar protein naik. Saya harap tidak tanya berapa turun dan naiknya kadar gizi. Silakan dipraktekkan sendiri dan periksakan analisa proksimat di Lab Makanan Ternak. Kalau Anda bisa lebih untung, juga tidak usah kasih tahu saya;

7. Feed intake akan terjadi penghematan bisa sampai 20% dengan catatan, kebutuhan gizi tercukupi dan dalam keadaan seimbang.

(Sumber formula pakan: Mukti Abadi Status Fb)
Catatan Penting. Enam puluh hari masa kering merupakan hari-hari terpenting dalam hidup sapi. Bayak orang berpikir bahwa masa kering diantara masa laktasi adalah non produktif. Tetapi pada kenyataannya sapi itu sangat produktif karena sangat menentukan banyaknya susu yang akan dihasilkannya. Perawatan sapi yang kurang baik selama pengeringan dapat mengakibatkan setelah beranak produksi susu rendah dan dapat terjadi gangguan metabolisme seperti milk fever. Perawatan sapi selama kering selain menentukan tingginya produksi susu setelah melahirkan juga menentukan pertumbuhan janin, karena janin tumbuh tiga kali selama masa pengeringan. Selama masa kering sapi juga memperbaiki kelenjar susu.
Cara Pemberian Pakan Sapi Perah

Pakan Ternak Sapi perah saat masih  pedet dibedakan:
  • Pedet sejak lahir sampai umur 5-6 hari (paling sedikit 3 hari), pedet harus mendapat kolostrum
  • Pedet sejak lepas kolostrum sampai disapih, makanan yang diberikan selain susu atau pengganti susu, juga harus diberi calf starter (makanan konsentrat formula untuk pedet), hijauan dan air minum (apabila pedet sudah lahap makan calf starter).
  • Pedet setelah disapih sampai umur satu tahun dan sapi dara sebelum dan sesudah bunting. Pakan yang diberikan berupa konsentrat, hijauan dan air minum secara bebas.
Pakan untuk sapi laktasi:
Nutrisi yang dibutuhkan oleh sapi laktasi harus mempunyai beberapa informasi sebagai berikut: 1) kondisi dan berat badan sapi, 2) produksi susu, 3) kadar lemak susu, 4) tanggal beranak atau lama laktasi (hari), 5) lama kebuntingan (bulan), 6) jenis dan komposisi makanan misalnya bahan kering, protein kasar, TDN dan sebagainya.

Setelah sapi beranak, pada awal laktasi produksi susu meningkat dengan cepat sampai mencapai puncaknya. Pada periode laktasi pertengahan, produksi susu sudah mulai menurun sampai akhir laktasi. Produksi susu pada saat mulai menurun hendaknya diusahakan tidak menurun dengan tajam. Pada saat ini hendaknya diusahakan sapi sudah bunting. Agar waktu puncak produksi dapat dicapai, berat sapi tidak turun, dan pada akhir masa laktasi sampai masa kering sapi tidak terlalu gemuk, upaya yag dilakukan adalah mengatur konsumsi bahan kering. Standar pemberian bahan kering pada seekor sapi perah laktasi sekitar 2,5-3% berat badan.

Tahap Awal Laktasi
Setelah sapi melahirkan sampai 70 hari merupakan masa yang paling kritis karena pada saat ini sapi mulai memproduksi susu. Empat sampai enam minggu setelah sapi beranak, produksi susu akan naik dengan cepat sampai mencapai puncak produksi 70 hari setelah sapi beranak. Pada tahap I setelah sapi beranak terjadi penurunan berat tubuh. Agar berat tubuh tidak turun drastis, pemberian konsentrat dinaikkan 0,5-1 kg per hari, tetapi konsentrat yang kita berikan jangan sampai berlebihan (65% di atas total bahan kering) dan kandungan serat kasarnya dalam ransum harus di atas 15% untuk pemeliharaan fermentasi di rumen.

Pemberian ekstra 0,5 kg konsentrat (1 kg kedelai + bahan lain) bagi setiap 5 liter susu yang dihasilkan oleh sapi yang produksi susunya 25 liter per hari akan lebih efisien karena biasanya pada saat produksi meningkat, sapi kehilangan berat badan karena ketidakseimbangan energi. Jumlah dan kualitas hijauan yang diberikan pada saat itu akan mempengaruhi pemberian protein. Apabila pemberian nutrisi tidak seimbang dapat berakibat puncak produksi susu selama lakasi rendah. Jika konsentrat yang dikonsumsi meningkat terlalu cepat atau terlalu tinggi maka kemungkinan sapi akan menderita off feed dan displaced abomasum (perut muntir). Saran-saran untuk meningkatkan nutrisi yang dikonsumsi pada tahap 1 adalah:
  • Kualitas hijauan harus tinggi
  • Berikan protein alami
  • Tingkatkan pemberian konsentrat secara tetap setelah beranak
  • Gunakan konsentrat berenergi tinggi
  • Kurangi situasi stres
Tahap Puncak Konsumsi Bahan Kering
Sepuluh minggu ke 2 (minggu 10-20) setelah beranak sapi harus dijaga supaya puncak produksi berlangsung selama mungkin.(tahap II) terlihat pada 12-14 minggu setelah beranak, sapi akan mengkonsumsi bahan kering terbanyak. Konsentrat yang dimakan dapat mencapai 2,5% berat abdan sapi (sapi berat 650 kg membutuhkan 16 kg konsentrat). Bahan kering hijauan yang dimakan paling sedikit 1% berat badan sapi, hijauan tersebut digunakan untuk memelihara fungsi rumen dan tes lemak.

Masalah utama: Pada tahap II dapat terjadi masalah menurunnya produksi susu, tes lemak rendah, birahi tidak terdeteksi, tidak terlihat birahi (anestrus)

Untuk menaikkan nutrisi yang dikonsumsi ikutilah saran-saran sebagai berikut:
  • Dua sampai tiga bulan setelah sapi melahirkan apabila ada tanda-tanda minta kawin, sapi dikawinkan agar jarak beranak (calving interval) dapat diatur satu tahun.
  • Berilah hijauan dan konsentrat beberapa kali sehari
  • Berilah makanan terbaik.
  • Batasi pemberian urea menjadi 2 kg per 100 kg konsentrat
  • Kurangi situasi stres
Tahap Pertengahan dan Akhir Laktasi
Pada pertengahan dan akhir laktasi yaitu pada hari ke 140-305 setelah sapi beranak, sebagian besar sapi hanya mengalami sedikit masalah. Produksi susu mulai menurun, sapi diharapkan sudah bunting. Sesuaikan pemberian konsentrat dengan produksi susunya. Sapi yang kehilangan berat badannya pada awal laktasi harus diberi nutrisi ekstra untuk menggantikan cadangan dalam tubuhnya, jangan menunggu sampai sapi mengalami masa kering. Pada saat itu apabila sapi masih muda berumur 2 tahun diberi 20% atai lebih sebagai tambahan pertumbuhan. Sapi berumur 3 tahun tambahan untuk pertumbuhan 10% lebih. Produksi susu hendaknya tidak menurun dengan tajam. Penurunan produksi susu 8-10% dari bulan sebelumnya adalah normal.

Masa Kering
Masa kering dilakukan 6-8 minggu (2 bulan) sebelum laktasi berikutnya. Walaupun kebutuhan nutrisi tidak tinggi, tetapi masa ini merupakan masa yang kritis bagi sapi kering. Kesalahan yang terjadi pada masa kering dapat mempengaruhi produksi susu pada masa laktasi berikutnya. Sapi membutuhkan makanan yang cukup untuk pertumbuhan janin dan persediaan kebutuhan tubuh. Bahan kering yang dikonsumsi hendaknya 2% dari berat badannya. Konsumsi bahan kering hijauan sebanyak 1% dari berat badannya, maka konsumsi bahan kering konsentrat tidak boleh lebih dari 1% berat badan. Dua sampai tiga minggu sebelum sapi melahirkan, sapi diberi makanan tantangan (challenge feeding).

Masalah utama yang terjadi pada masa kering ini adalah milk fever, displaced abomasum dan sindrom sapi kegemukan. Sindrom sapi kegemukan sering terjadi pada sapi yang kondisi tubuhnya kegemukan, sehingga hati berlemek dan nafsu makan berkurang dan sapi cenderung mudah terkena penyakit dan kesalahan metabolisme.
  • Batasi pemberian makanan tantangan (tambahan konsentrat sebelum beranak). Paling banyak berikan 1% dari berat tubuh sapi.
  • Kebutuhan nutrisi harus seimbang (energi, protein, mineral dan vitamin)
  • Tentukan apakah sapi membutuhkan konsentrat.
  • Hindarkan pemberian energi dan kalsium yang berlebihan.
Berilah hijauan yang berkualitas tinggi pada awal sapi dikeringkan sampai 3 minggu masa kering. Enam minggu sebelum beranak, mulailah memberikan konsentrat dua kali sehari.Jumlah konsentrat yang diberikan harus disesuaikan dengan kondisi sapi dan kualitas hijauan. Pemberian makanan bervariasi bagi setiap ekor sapi per hari, yaitu 1,5-9 kg, tergantung jumlah dan kualitas hijauan yang diberikan.
Masa kering harus diartikan sebagai permulaan dimulainya masa laktasi baru, bukan sebagai akhir laktasi. Perawatan sapi kering yang efektif dapat menaikkan kondisi dan kapasitas produksi.
Ransum konsentrat khusus bagi sapi kering dapat diberikan selama masa kering. Ransum konsentrat ini mengandung protein 2-4% lebih rendah daripada ransum konsentrat bagi sapi laktasi. Sangat disarankan untuk memberikan ransum sapi kering. Jumlah kalsium (Ca) dan fosfor (P) harus seimbang (antara 1:1 atau 2:1). Banyak peternak berhasil setelah mereka mengikuti pemberian makanan tantangan. Sapi-sapi itu mengkonsumsi 1-1,5 kg konsentrat untuk tiap 100 kg berat tubuhnya, kira-kira 2-3 minggu sebelum beranak sampai sapi beranak.

loading...
loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Sakadoci Updated at: 22:18:00

0 komentar:

Powered by Blogger.