Cara Mengikat dan Menuntun Sapi Dengan Benar

Posted by

Teknik dan Cara Mengikat Sapi Yang Aman Berdasarkan Jenis Tali Temali Serta Tips Menuntun Sapi Yang Benar
Handling Sapi Madura Dengan Menggunakan Tongar/Keluh
Pengikatan leher perlu dipelajari dan diperhatikan dengan seksama. Pengikatan ujung tali sebaiknya tidak mudah lepas atau tidak membahayakan sapi yang diikat. Pengikatan ujung tali yang tidak benar akan mengakibatkan leher sapi tercekik. Pengikatan leher harus longgar, ujungnya harus terikat ketat tetapi harus mudah dilepaskan kembali. Setelah leher sapi diikat, tali diputar untuk mengikat bangus (bagian mulut dan hidung). Sapi dengan erat. Tali diputarkan dan diikatkan tepat di atas hidung sapi, kemudian dilingkarkan ke bagian dagu. Dengan demikian, apabila sapi dituntun atau ditarik, tali tersebut akan mengikat dengan erat.
Jenis-jenis Simpul Dalam Tali Temali Yang Bisa Digunakan Untuk Mengikat Seekor Sapi

Simpul Mati / Tali mati ( reef knot )
Simpul mati atau reef knot (disebut juga sebagai square knot) merupakan salah satu simpul mendasar dalam handling ternak.Bagi seorang peternak seharusnya menguasai simpul mati i
Kegunaan simpul mati adalah untuk menyambung dua buah tali yang sama besar dan dalam keadaan kering.

Ini berbeda dengan simpul anyam yang digunakan untuk menyambung dua buah tali yang besarnya berbeda, ataupun dengan simpul nelayan (simpul Inggris) yang digunakan untuk menyambung tali yang basah atau licin.Di samping untuk menyambung tali, simpul mati juga digunakan untuk menali perban segi tiga (mitela) saat melakukan PPPK.Dengan fungsi dan kegunaannya, simpul mati akan sangat sering digunakan oleh seorang pramuka baik ketika mengikuti kegiatan kepramukaan maupun di kehidupan sehari-hari.

Langkah-langkah membuat simpul mati adalah sebagai berikut:
· Letakkan ujung tali putih di atas ujung tali biru.
· Lingkarkan ujung tali putih ke bawah tali biru kemudian lingkarkan lagi ke atas.
· Balik arah ujung tali biru yang tadinya ke arah kanan menjadi ke arah kiri . Demikian juga dengan ujung tali putih, balik ke arah kanan dan letakkan ujungnya di atas ujung tali biru.
· Ulangi langkah pada nomor dua.
· Tarik masing-masing ujung tali sehingga simpul menjadi kencang.
· Dan selesai, simpul mati atau reef are knot telah jadi. knot atau squ
Jenis Simpul Mati

Tali Halter
Tali halter adalah tali yang biasa dipasang dengan cara lingkaran depannya pas pada moncong sapi dan lingkaran belakang atau yang agak lebar dipasang pada leher sapi.
Fungsi dan manfaat tali halter :
· Mempermudah pengendalian pada sapi
· Menali sapi yang belum dikeluh
· Untuk mengalihkan perhatian dari posisi menangkap
· Menghindar dari tendangan
Sapi Sebelum Ditongar

Tali rebah
Tali rebah adalah tali yang dipasang ditubuh sapi untuk mempermudah dalam pemeliharaan. Panjang tali/tambang ± 10 meter. Kebanyakan digunakan pada pemeliharaan sapi potong.
Fungsi dan manfaat tali rebah :
· Memudahkan peternak untuk merebahkan sapi
· Meringankan beban saat sapi akan dirobohkan
· Tali Patok
· Tali patok
Tali patok adalah simpul tali yang digunakan untuk mengikat tali pada sebuah patok dalam pendirian tenda atau untuk menopang tiang. Namun dalam dunia peternakan sapi simpul ini bisa di gunakan untuk mengikat bagian kaki sapi pada saat akan melakukan proses pemeliharaan sapi (hooves trimming).

Fungsi tali patok pada hooves trimming :
· Untuk membatasi pergerakan kaki sapi pada saat akan dilakukan pemotongan kuku.
· Untuk menjaga keseimbangan tubuh sapi saat pemotongan kuku dilakukan
· Mempermudah proses pemotongan kuku karena sampel tali patok dirancang untuk mengikat kaki sapi jadi dalam pemasangan dan pelepasan tali dari kaki sapi dapat dilakukan dengan cepat.

Tali keluh atau Tali (Tampar) Tongar
Tali keluh merupakan tali yang menembus lubang hidung sapi dari kanan ke kiri. Sapi yang sudah dikeluh (dipasang tali keluh) ini menjadi lebih terkendali dan lebih mudah dibawa kemana-mana. Setiap kali tali keluh ini ditarik sapi akan merasa kesakitan dan akan berhenti melawan.

Keluh dipasang dengan cara menusukkan tang penusuk hidung atau pasak bambu runcing pada sekat antara lubang hidung kiri dan kanan yang telah diolesi antiseptic terlebih dahulu untuk menghindari infeksi. Setelah sekat hidung sapi berlubang, kemudian dipasang cincin atau tali.

Proses keluh ini apabila dilakukan dengan tepat sasaran tidak akan menimbulkan luka karena yang tertusuk adalah selaput tulang rawan pada hidung sapi, apabila sedikit meleset pun sebenarnya tidak masalah namun akan terjadi pendarahan akibat luka di hidung sapi. Sapi akan merasa sakit sehingga menghentikan perlawanannya.

Pemasangan keluh pada sapi sebaiknya dilakukan ketika sapi masih berusia muda, kalo bisa sebelum giginya poel hal ini terkait dengan tulang selaput tulang rawan yang masih lunak, proses recovery yang lebih cepat pada sapi muda, kekuatan sapi yang belum begitu besar, serta agar tidak mengganggu proses penggemukan ataupun produksi susu. Biasanya setelah pemasangan keluh akan mengakibatkan stress pada sapi sehingga sapi menjadi tidak nafsu makan. Apabila sapi tersebut mengalami stress nya pada usia produktif tentu berpengaruh pada hitungan bisnis. Oleh karena itu usahakan memasang tali keluh pada saat sapi belum masa produksi untuk mengantisipasi stress yang berdampak pada produksi sapi.

Tali Laso / tali leher
Kegunaan tali laso: Untuk Menjerat Binatang Buas
Cara Pembuatan tali laso :
· Buat sosok seperti pada gambar 1
· Ujung b dimasukan melalui sosok O sehingga menjadi laso yang kita kehendaki
· Supaya membuatnya lebih cepat, maka ujung b lebih baik diatruh pada sosok O dahulu sebelum simpul dibuat.

Teknik Cara Merebahkan Ternak Sapi Tanpa Menyakiti Dengan Menggunakan Tali

Teknik Merebahkan Model 1. Setelah ditambatkan di batang pohon atau patok yang kokoh, tali yang telah disediakan diikatkan pada tali yang melingkar di leher. Kemudian ditarik hingga ke belakang punuk atau bagian belakang kaki depan.

Tali dilingkarkan ke tubuh, disimpul di bagian samping kiri punggung. Ditarik ke belakang lagi hingga batas depan kaki bagian belakang, dilingkarkan ke tubuh, kemudian disimpul di bagian samping kiri punggung belakang. Dengan teknik model ini, hanya dibutuhkan satu orang saja untuk merebahkannya, dengan cara menarik tali dari belakang tubuh saja.

Teknik Merebahkan Model 2. Model kedua adalah dengan melingkarkan tali di bagian depan punuk, menyilang ke bawah hingga di depan kedua kaki sapi. Tali ditarik ke bagianpunggung secara menyilang lagi, kemudian ditarik ke belakangmelalui selangkangan kaki belakang sapi. Model ini terkadang berisiko membuatkaki sapi menyepak ke belakang ketika ditarik melalui selangkangannya.

Tips dan Cara Menuntun Ternak Sapi

Mengalihkan Perhatian Ternak Sapi
Penanganan yang baik untuk mengalihkan ternak sapi adalah dengan cara menarik pangkal ekor sapi dipegang dengan erat oleh kedua telapak tangan dan agak diangkat. Untuk menghindari tendangan, orang yang memegang ekor sapi harus berdiri di sebelah pinggir belakang ( di sebelah belakang agak ke samping) ternak tersebut. Tindakan ini biasanya dilakukan apabila sapi akan disuntik atau divaksinasi, atau juga untuk memaksa sapi agar mau memasuki lorong tata laksana dan untuk mencegah agar sapi tidak mundur kembali.

Menunutun Ternak Sapi
1. Menunutun sapi dewasa yang jinak
Ternak sapi yang jinak dapat dituntun tanpa menggunakan tali – temali, yaitu dengan cara menarik hidungnya ke atas. Tangan kanan mencengkram sekat hidung (septum nasal)sapi. Caranya, ibu jari dimasukkan ke lubang hidung sapi sebelah kanan, sedangkan telunjuk dimasukkan ke lubang hidung sapi sebelah kiri. Tangan kiri memegang tanduk atau telinga sapi tersebut dengan erat.

2. Menunutun sapi muda yang jinak
Cara menunutun sapi yang lebih muda dan juga jinak (pedet atau heifer muda) cukup mudah. Tangan kanan mencengkram dagu (bagian bawah mulut) sapi, sedangkan tangan kiri memegang erat tanduk atau telinga sapi.

3. Menunntun sapi dewasa yang agak ganas
Cara menuntun ternak sapi yang telah dewasa dan agak ganas memerlukan penanganan dengan bantuan tali atau tambang yang ditusukkan atau di tendok melalui sekat hidungnya. Penusukkan sekat hidung sapi dewasa umumnya dilakukan dengan menggunakan tang penusuk hidung ( nose punch) yang telah diolesi antiseptik terlebih dahulu untuk menghindari infeksi. Setelah sekat hidung sapi berlubang, dipasang cincin bertali untuk menuntun ternak sapi tersebut.

Ketika tali ditarik, sapi akan merasa kesakitan sehingga sapi kan mengikuti denagan patuh kemana saja sapi tersebut dituntun. Lama – kelamaan setelah terbiasa, apabila tali pengikat hidungnya dipegang (meskipun tanpa ditarik terlebih dahulu) d\sapi akan segera bergerak mengikuti si penunutun.

Cara lain untuk penarikan hidung ternak sapi adalah dengan menggunakan penarik hidung (nose lead). Sekat hidung sapi tidak perlu ditusuk. Alat penarik hidung ini cukup dipasangkan. Kunci yang ketat pada alat ini akan menekan hidung sapi sehingga sapi dapat ditarik. Alat ini digunakan untuk menarik sapi agar terdongak ke atas, misalnnya pada saat sapi akan disuntik atau intravena atau diperiksa atau dipotong kukunya.

Cara menuntun sapi dengan bantuan tali
Cara selanjutnya untuk menuntun ternak sapi tanpa menggunakan alat penarik hidung atau di tendok yaitu hanya dengan menggunakan tali. Penanganan atau penuntunan dengan cara ini bersifat sementara saja, dilakukan hanya pada saat dipelukan dengan pengikatan pertama melalui leher sapi.

Pengikatan leher perlu dipelajari dan diperhatikan dengan seksama. Pengikatan ujung tali sebaiknya tidak mudah lepas atau tidak membahayakan sapi yang diikat. Pengikatan ujung tali yang tidak benar akan mengakibatkan leher sapi tercekik.

Pengikatan leher harus longgar, ujungnya harus terikat ketat tetapi harus mudah dilepaskan kembali. Setelah leher sapi diikat, tali diputar untuk mengikat bangus (bagian mulut dan hidung). Sapi dengan erat. Tali diputarkan dan diikatkan tepat di atas hidung sapi, kemudian dilingkarkan ke bagian dagu. Dengan demikian, apabila sapi dituntun atau ditarik, tali tersebut akan mengikat dengan erat.

Sumber:http://selvianaaspbatch2kelasb.blogspot.co.id

loading...
Loading...
loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Sakadoci Updated at: 22:51:00

0 komentar:

Loading...
Powered by Blogger.