loading...

Burung Albatros, Panjang Sayapnya Bisa Mencapai 4 Meter

Posted by

Loading...
Burung Laut Besar, Albatros si Elang Laut Yang Mampu Mengembara Sejauh 15.000 km, Bermigrasi Menyebrangi Samudera
Albatros, dari keluarga Diomedeidae, adalah burung laut besar dalam ordo Procellariiformes yang merupakan satu kelompok dengan Procellariidae, Petrel badai dan Petrel penyelam. Burung ini ditemukan secara luas di Samudra Antartika dan Pasifik Utara. Nama ilmiah burung albatros: Diomedeidae
Diantara semua jenis burung, burung Albatros memiliki ukuran sayap yang paling panjang hingga mencapai 4 m panjangnya.

Burung Albatros sering terlihat terbang tanpa mengepakkan sayap sama sekali, ia hanya terlihat membuka sayapnya lebar-lebar dekat dengan ombak dan hanya mengandalkan angin saja.

Dengan sayapnya yang besar dan panjang, Burung Albatros mampu menyebrangi samudra dan bermigrasi hingga sejauh 15.000 km.
Kemampuan terbang burung albatross, sejenis burung laut, memberikan inspirasi untuk mendesain pesawat canggih yang mampu terbang efisien. Dengan metode terbang yang melambung tinggi dinamis, burung yang memiliki lebar sayap 3,7 meter ini mampu terbang ribuan kilometer tanpa mengepakkan sayapnya sama sekali. Maka tak mengherankan albatross dinobatkan sebagai ahlinya penerbangan efisien.
Burung Albatros bisa terbang hingga sejauh 800 km hanya dalam 12 jam terbang.

Burung albatros sangatlah efektif di udara, dengan memakai tehnik terbang melayang serta terbang membumbung agar bisa terbang pada jarak yang sangatlah jauh dengan tenaga yang sedikit. burung ini mengonsumsi cumi-cumi, ikan, serta udang, lewat cara mengonsumsi hewan yang terdampar, berburu di permukaan air, serta menyelam.

Albatros adalah burung yang tinggal dalam koloni, mempunyai rutinitas bikin sarang di pulau terpencil di dalam samudera, terkadang bercampur dengan sebagian spesies. burung ini mempunyai rutinitas monogami dengan menjaga pasangan seumur hidupnya. musim berbiak bisa mengonsumsi saat kian lebih setahun dari mulai bertelur, dengan satu butir telur untuk satu musim berbiak. seekor albatros laysan yang diberinama ” wisdom ” yang diketemukan di kepulauan midway dikira juga sebagai burung liar berusia paling tua didunia. burung ini pertama kali ditandai pada th. 1956 oleh chandler robbins.

Albatros tinggal di bumi bagian selatan yang memiliki udara dingin, ia mampu bertahan hidup disana hanya dengan memakan ikan, cumi-cumi, udang dan meminum air laut.

Elang Laut, Albatros
Burung Albatros menghabiskan sebagian besar hidupnya ditengah lautan, mereka hanya kembali kedarat untuk bertelur dan membesarkan anaknya.

Telur burung Albatros rata-rata menetas dalam waktu 80 hari, jauh lebih lama dari burung-burung lain yang rata-rata adalah 30 - 40 hari.

Ketika anak burung Albatros telah mencapai usia 10 bulan, biasanya mereka akan di tinggalkan oleh induknya dan anak-anak burung tersebut akan mengikuti induknya meninggalkan pulau tempat mereka dilahirkan menuju kelautan lepas dan akan kembali ketempat mereka dilahirkan setelah mereka dewasa untuk berkembang biak.

Ciri-ciri Burung Albatros

Albatros adalah kelompok burung yang besar hingga yang sangatlah besar ; burung ini adalah yang paling besar dalam procellariiformes. paruhnya besar, kuat dan berbuntut tajam, rahang sisi atas selesai pada sendi yang besar. paruh ini terbagi dalam sebagian lempengan keras, serta selama segi yaitu dua ” saluran “, lubang hidung panjang. saluran hidung seluruhnya albatros ada di selama segi paruh, tak seperti procellariiformes yang lain, di mana saluran hidung ada di selama sisi atas paruh. saluran ini sangat mungkin albatros untuk mengukur kecepatan hawa yang pas ketika terbang.

Albatros memerlukan pengukuran kecepatan hawa yang akurat untuk lakukan manuver luncuran yang dinamis. karna albatros mencari makan sembari terbang, bau tak jadi hal yang utama, lantaran objek apa pun didalam laut tak dapat di baui oleh burung yang terbang dengan cepat. indera pendeteksi makanan yang paling utama yaitu penglihatannya. seperti umumnya procellariiformes, mereka memakai penciuman waktu mencari makan untuk temukan tempat yang mungkin mempunyai sumber makanan. 13 kaki albatros tak mempunyai jari belakang serta ketiga jari sisi depan terhubung oleh selaput secara prima. procellariiformes mempunyai kaki yang kuat, sebenarnya, nyaris unik dalam ordo mereka, serta petrel raksasa dapat jalan dengan baik diatas tanah.

Diseluruh dunia terdapat 21 spesies burung albatros dan 19 diantaranya dinyatakan terancam punah.

Albatros Mengilhami Industri Pesawat Terbang
Kemampuan terbang burung albatross, sejenis burung laut, memberikan inspirasi untuk mendesain pesawat canggih yang mampu terbang efisien. Dengan metode terbang yang melambung tinggi dinamis, burung yang memiliki lebar sayap 3,7 meter ini mampu terbang ribuan kilometer tanpa mengepakkan sayapnya sama sekali. Maka tak mengherankan albatross dinobatkan sebagai ahlinya penerbangan efisien.

Para peneliti coba menganalisa bagaimana albatross menaikkan tubuhnya secara signifikan. Insinyur Kedirgantaraan Jerman Johannes Traugott dan rekan-rekannya mencoba memetakan pola penerbangan ala Albatross. Burung ini pertama-tama terbang rendah di permukaan, namun tiba-tiba dia menuju ke arah angin untuk mencapai posisi yang lebih tinggi.

Pertama setelah mencapai ketinggian 15 meter, albatross berputar di bawah angin. Lalu meluncur dengan mudahnya untuk kemudian mulai terbang tinggi lagi. Semua ini didukung oleh anatomi albatross yang memungkinkan untuk terbang jauh dan tinggi dengan energi yang efisien.

Dia memiliki otot khusus di masing-masing bahunya. Sehingga burung tersebut bisa mengunci sayapnya di satu posisi. Kualitas anatomi ini sama dengan bagian sayap di pesawat.

"Ada aplikasi yang cocok untuk pesawat terbang yang harus tetap berada di udara selama memungkinkan. Untuk penerbangan yang diperpanjang di mana tujuan utamanya adalah bertahan di udara selama yang Anda bisa," kata Traugott dari Technical University of Munich.

Pengaplikasian proses evolusi ke dalam ilmu teknik disebut biomimikri atau biomimetics. Biomimikri merupakan ilmu yang menempatkan objek alam, khususnya makhluk hidup sebagai model perancangan dan proses, menirunya dan diaplikasikan dalam teknologi modern.

Janine Benyus, Presiden dari 3,8 Biomimicry Institute mengungkapkan, albatross mampu merasakan perubahan kecil dari tekanan udara dan arah angin. "Agar dapat melakukan hal tersebut, kita membutuhkan sensor yang sangat sensitif pada pesawat masa depan kita," kata Benyus.

Beberapa produsen pesawat terkenal dunia seperti Boeing dan Airbus juga menggunakan biomimikri untuk evolusi industri. Mereka menerapkan cara terbang burung untuk mendesain dan mengembangkan model sayap-sayap pesawat serta menghasilkan sensor yang lebih positif terhadap angin. Dengan begitu maka dapat membuat perjalanan udara di masa depan lebih hemat, bersih,dan cepat.

Migrasi Albatros Karena Perubahan Iklim dan Untuk Mencari Makan

Berkelananya elang laut albatros telah mengubah cara mencari makan mereka. karena perubahan dalam medan angin di belahan bumi selatan selama dekade terakhir. Karena angin telah meningkat dalam intensitas dan pindah ke selatan, kecepatan penerbangan elang laut meningkat dan mereka menghabiskan lebih sedikit waktu mencari makan. Sebagai akibatnya, keberhasilan penangkaran burung telah membaik dan telah mendapatkan 1 kilogram. Ini adalah hasil studi tim peneliti internasional yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal Science.

Namun, konsekuensi-konsekuensi positif dari perubahan iklim dapat berlangsung singkat jika angin masa depan bidang ikuti prediksi skenario perubahan iklim, peneliti memperingatkan. Untuk studi ini, ahli biologi telah gabungan data pada durasi perjalanan mencari makan dan berkembang biak sukses selama 40 tahun terakhir, serta massa mencari makan dan tubuh selama 20 tahun terakhir mengembara albatros (Diomedea exulans) berbiak di Kepulauan Crozet. Kepulauan ini terletak sekitar di jantung Samudra Hindia selatan (pertengahan antara Madagaskar dan Antartika). Ini milik Wilayah Perancis Selatan dan terletak di bagian angin terkencang dari Samudra Selatan. Temuan baru adalah hasil dari sebuah tim peneliti internasional dari Pusat Nasional Prancis untuk Riset Ilmiah (CNRS-CEBC) dan Jerman Helmholtz-Pusat Penelitian Lingkungan (UFZ).

Berkat perangkat pelacakan miniatur, peneliti mampu melacak pergerakan mencari makan dari elang laut pada jarak 3500 kilometer dari koloni. Mereka menemukan bahwa albatros telah mengubah pola pencarian mereka mengikuti perubahan dalam kondisi angin selama dua dekade terakhir. Wanita yang digunakan daerah semakin lebih poleward dan berangin untuk mencari makan. Akibatnya kecepatan perjalanan mereka meningkat sedangkan total jarak tertutup selama penerbangan mencari makan tidak berubah. "Ini berarti bahwa mereka banyak menghabiskan waktu di laut sementara mengerami telur dan dengan demikian meningkatkan keberhasilan pemuliaan" jelas Dr Henri Weimerskirch dari Pusat Nasional untuk Riset Ilmiah Perancis (CNRS-CEBC).

Para peneliti terkejut bahwa albatros jantan dan betina telah meningkatkan massa tubuh mereka dalam satu kilogram, yang sesuai kira-kira dengan sepersepuluh dari total berat badan mereka. Ini bisa tidak hanya akibat dari periode inkubasi pendek di sarang, tetapi juga adaptasi dengan kondisi windier. "Populasi albatros mengembara Crozet telah menurun sebagai akibat dari kematian orang dewasa pada perikanan rawai di perairan subtropis, terutama albatros betina karena mereka mendukung perairan subtropis di utara lebih hangat dibandingkan dengan distribusi yang lebih selatan dari laki-laki" kata Dr Maite Louzao Arsuge, yang telah telah gerakan pemodelan albatros 2009-2011 di UFZ. "Karena kondisi angin berubah, albatros sekarang mencari makan di daerah selatan yang lebih di mana ikan tersebut tidak meluas." Namun, efek positif dari perubahan kondisi lingkungan dekade terakhir tidak akan bertahan di masa depan. Skenario iklim memprediksi bahwa angin barat akan bergerak lebih jauh ke selatan pada tahun 2080 dan mengembara elang laut mungkin harus terbang lebih lanjut untuk menemukan kondisi yang optimal untuk terbang.

Total populasi dari albatros mengembara saat ini diperkirakan sekitar 8.000 pasangan pemuliaan. Semua populasi telah menunjukkan penurunan pada tahap tertentu selama 25 tahun terakhir. Spesies ini terancam punah terancam terutama oleh insidental catch dalam perikanan, terutama perikanan rawai di laut, sedangkan pengenalan spesies asing (seperti tikus atau kucing) adalah ancaman utama bagi konservasi spesies di koloni. Selain itu, akumulasi dari puing-puing antropogenik seperti plastik dan kait memancing di elang laut memiliki efek negatif pada populasi mereka. Dengan demikian, penting untuk melanjutkan dengan program pemantauan tren populasi dan distribusi di laut, serta mengambil langkah-langkah konservasi yang efektif. Habitat mencari makan dari elang laut mengembara dikelola oleh lebih dari satu Organisasi Manajemen Perikanan, Daerah yang membuatnya sulit untuk menerapkan tindakan konservasi untuk spesies. Albatros mengembara telah terpesona orang selama berabad-abad.

Dengan lebar sayap lebih dari tiga meter dan setengah, itu adalah burung laut terbesar di dunia, melebihi hanya condor Andes (Vultur fulvus). Ini pelaut elegan, yang menghabiskan sebagian besar hidup-nya terbang, keturunan di pulau-pulau terpencil subantarctic di Samudera Selatan. Mereka melakukan perjalanan ribuan kilometer untuk mencari ikan dan cephalopoda seperti cumi-cumi, sering mengikuti kapal.

Bulu elang laut mengembara adalah variabel, pemutihan dengan usia. Usia maksimum adalah 55 dikenal tahun. Karena membesarkan anak albatros membutuhkan satu tahun penuh, mereka hanya berkembang biak setiap tahun kedua Terlepas dari penelitian yang diterbitkan dalam edisi terbaru Sains, tim peneliti telah mengidentifikasi daerah-daerah laut kunci untuk konservasi mengembara elang laut di Samudera Hindia selatan diterbitkan pada tahun 2011 dalam Journal of Applied Ecology.

Penelitian ini memberikan peta pertama untuk mendukung perkembangan masa depan jaringan area prioritas yang dilindungi di bagian selatan Samudra Hindia, yang didasarkan pada prediksi habitat. "Karena spesies tidak memiliki musuh alami dan berada di atas jaring makanan, sangat cocok sebagai indikator kesehatan ekosistem laut," kata Dr Thorsten Wiegand dari UFZ, yang mengawasi pekerjaan Dr Maite Louzao. "Ini bisa membantu tidak hanya spesies tunggal, tetapi yang mendasari keanekaragaman hayati terkait dengan habitat kunci pelagis untuk melindungi Samudra Selatan. Selain itu, kami telah mengembangkan metode pemodelan habitat luas yang berlaku dan dapat digunakan untuk menilai perubahan-perubahan dalam distribusi spesies dalam perubahan global saat ini skenario.

" Publikasi: Henri Weimerskirch, Maite Louzao, Sophie de Grissac, Karine Delord (2012): Perubahan Pola Distribusi Angin Alter Albatross dan Kehidupan Sifat-Sejarah. Ilmu pengetahuan. 335: 221. 13 Januari 2012 DOI: 10.1126/science.1210270 https://dx.doi.org/10.1126/​science.1210270 https://www.sciencemag.org/​cgi/content/full/335/6065/​211/DC1 Louzao, M., Pinaud, D., Peron, C, Delord, K., Wiegand, T., Weimerskirch, H. (2011): Pelestarian habitat pelagis: pemodelan panorama laut dari predator puncak kelautan. J. Appl. Ecol. 48 (1), 121-132 https://dx.doi.org/10.1111/​j.1365-2664.2010.01910.x
Klasifikasi Ilmiah Burung Albatros
Kerajaan Animalia
Filum Chordata
Kelas Aves
Ordo Procellariiformes
Famili Diomedeidae

Sumber:
www.wikipedia.com
www.nationalgeographic.co.id
www.kompasiana.com
situs-situs lainnya

Loading...
loading...

Blog, Updated at: 18:25:00

0 komentar: