Loading...

Mengenal Dexamethasone, Obat Anti Radang Untuk Ternak

Loading...
loading...

Apa Itu Dexamethasone?  Sebelum membahas tentang manfaat dexamethasone untuk ternak, sekilas akan coba kita kupas penggunaan obat ini pada manusia. Bagi kalangan diluar peternakan, obat yang bernama dexamethasone ini hanya dikenal sebagai obat anti radang yang digunakan pada manusia. Dexamethasone merupakan kelompok obat kortikosteroid. Obat ini bekerja dengan cara mencegah pelepasan zat-zat di dalam tubuh yang menyebabkan peradangan. Dexamethasone digunakan untuk menangani sejumlah kondisi, seperti penyakit autoimun (misalnya sarkoidosis dan lupus), penyakit peradangan pada usus (misalnya ulcerative colitis dan penyakit Crohn), beberapa jenis penyakit kanker, serta alergi.

Ada sebagian masyarakat yang menggunakannya sebagai obat penambah nafsu makan atau penggemuk. Karena ingin terlihat lebih berisi, mereka mengonsumsi deksametason secara rutin. Akibatnya, mereka memang terlihat lebih montok atau gemuk dari pada keadaan sebelumnya, namun kegemukan itu sepertinya tidak proporsional bahkan lebih tepat disebut bengkak.

Kurangnya pengetahuan pasien tentang obat deksametason dan dengan mudahnya mendapatkan obat tersebut sehingga mengakibatkan penyalah gunaan obat ini sebagai obat penambah nafsu makan atau penggemuk. Tidak tahu dari mana awalnya sehingga banyak orang yang menggunakan deksametason sebagai obat penambah nafsu makan pada saat ini.

Tetapi perlu diketahui bahwa, dexamethasone memiliki efek samping yang sangat kompleks yaitu; Penggunaan obat ini dalam jangka panjang dapat mengakibatkan efek kataboik steroid seperti kehabisan protein, osteoporosis (keropos tulang), penghambatan pertumbuhan untuk anak, menurunnya daya tahan tubuh, moon face dll.

Tentang Dexamethasone

Golongan Kortikosteroid
Kategori Obat resep
Manfaat
  • Mengatasi alergi
  • Mengatasi peradangan
  • Meredakan pembengkakan otak
  • Mengatasi edema pada makula
  • Mengatasi mual dan muntah akibat kemoterapi
  • Mendiagnosis sindrom Cushing
  • Mengatasi hiperplasia adrenal kongenital
Manfaat Dexamethasone dan Efek Samping Penggunaan Obat Ini Pada Ternak Sapi, Kambing, Domba


Obat Anti Radang. Dexamethasone adalah daftar obat yang selalu tersedia di kotak obat peternakan sapi potong, sapi perah, ataupun dokter hewan praktek. Obat yang digunakan sebagai anti radang ini menjadi obat prioritas keberadaannya setelah vitamin dan antibiotik. Obat ini biasa diberikan pada kasus keradangan yang disebabkan oleh infeksi bakterial, viral, jamur yang dikombinasikan dengan anti biotik. Radang pada alat gerak dan bagian tubuh luar ( kulit, kepala, muka ) diawali dengan adanya luka, fraktur, dislokasi sendi, gesekan dengan lantai kandang, beradu sesama sapi, saling serang pada komunitas baru, tertusuk benda tajam yang tidak steril ( paku, kawat, jarum suntik ) ataupun gangguan fisik lainnya. Fase berikutnya akan timbul kebengkakan, kemerahan, dan rasa sakit. Jika ada infeksi sekunder dari agen infeksius maka akan memperparah keradangan, terjadi abses dan berakhir menjadi nanah.

Pada populasi baru di sapi penggemukan ( terutama sapi lokal ) dengan sistem koloni, kejadian saling serang, kejar kejaran, beradu, berakibat pada patahnya tanduk, kepala berdarah, pincang ( lame ), dan mungkin terjadi split dan patah kaki. 2 minggu awal masa penggemukan adalah waktu ekstra intensif untuk mengamati tingkah laku sapi dan waktu tingginya kejadian sapi sakit. Tenaga medis akan sangat bekerja keras pada 2 minggu tersebut untuk mengobati sapi yang sakit, pincang, kalah makan, dan memisahkan sapi sapi tersebut ke kandang karantina / isolasi. Dari pengalaman di lapangan, kasus keradangan, kelemahan, skinny, lame, diare adalah kasus favorit yang mendominasi sapi sapi baru. Sudah terbukti kalau selama ini dexamethasone sangat membantu menangani kasus kasus tersebut.

Pada perawatan pedet ( calf dan rearing ), kejadian perdarahan tali pusar, infeksi tali pusar, putusnya tali pusar yang terlalu pendek atau tali pusar putus total harus dihindari. Kejadian tersebut akan berlanjut menjadi radang tali pusar ( omphalitis ) atau justru kematian pedet. Jika pada umur awal pedet mengalami omphalitis maka jika penanganan tidak baik , agen infeksius akan masuk ke saluran pencernakan, peredaran darah dan masuk ke organ organ vital seperti paru paru. Bila hal itu terjadi bisa dipastikan berlanjut menjadi kasus diare dan radang paru paru (penumonia ). Pemakaian dexamethasone dikombinasi dengan antibiotik banyak menyelamatkan pedet pada kejadian radang rali pusar ( omphalitis ), penumonia, dan berak darah ( enteritis ). Tindakan pencegahan yang perlu dilakukan adalah kehati hatian penanganan tali pusar pedet agar cepat kering tanpa adanya infeksi seperti dengan penyemprotan iodine pada tali pusar selama seminggu, pemakaian umbilical clamp, dan menyediakan kandang pedet yang bersih, kering dan nyaman. Namun umbilical clamp tidak boleh dipakai pada pedet yang hidup berkoloni dengan induk, karena akan merangsang induk memakan / menarik tali pusar sehingga putus.

Pada sapi induk, penyakit saluran pernafasan seperti pharingitis, laringitis, radang trakhea, bronchitis, oedema pulmonum dan pneumonia sangat banyak ditemukan. Kejadian tersebut banyak dijumpai di kandang dengan kondisi kotor dan kelembaban tinggi. Di sisi lain, kandang koloni ( ranch atau paddock ) pada musim kemarau menimbulkan debu luar biasa, yaitu debu dari campuran kotoran, tanah dan agen infeksi. Sapi yang beraktifitas di lingkungan berdebu tersebut menghirup debu, bersin bersin, batuk, mengeluarkan ingus, dan akan berujung pada pneumonia. Penanganan pneumonia yang tepat, dengan pemberian antibiotik yang spesifik untuk saluran pernafasan dan pemberian dexamethasone untuk mengurangi keradangan paru paru.

Pemberian antibiotik dan dexamethasone pada mastitis akut sapi perah akan bereaksi cepat mengurangi keradangan pada ambing. Dexamethasone sebagai anti radang pada sapi umumnya diberikan secara intra muskuler, namun pada kasus keradangan berat pada organ dalam seperti jantung, bisa juga diberikan intravena. Pemberian intavena akan berefek secara cepat untuk meminimalisir kejadian keradangan otot jantung ( myocardium ). Kombinasi dexamethasone dengan marbofloxacin dan clotrimazole digunakan dokter hewan praktek untuk menangani keradangan pada telinga Anjing.

Efek samping dexamethasone

Dexamethasone jika diberikan secara oral atau dengan injeksi (parenteral) dalam jangka waktu lama, lebih dari beberapa hari atau pemberian terlalu sering, akan menimbulkan efek samping pada systemic glucocorticoid. Efek samping tersebut meliputi meningkatnya sensitivitas lambung menjadi lebih asam, menyebabkan ulcerasi pada esophagus, lambung, dan duodenum. Efek lainnya menimbulkan efek Immunosuppressant, dan jika pemberiannya dikombinasi dengan senyawa immunosuppressant lain seperti cyclosporine, maka agen infeksius bakterial, viral, and fungal / jamur akan menyerang dengan mudahnya, menimbulkan demam dan terjadi penurunan kekebalan sehingga sapi akan mudah sakit terkena infeksi. Efek samping lainya atrophy otot, negatif protein balance, degenerasi melemak pada hati, hypertensi, gangguan pengapuran tulang, oedema, meningkatnya tekanan intraocular / mata ( glaucoma, katarak ), pada kulit berakibat allergi dermatitis, erythema, urticaria dan kulit menjadi kasar. Pada sapi bunting, pemakaian dexamethasone tidak dianjurkan karena bisa menyebabkan kontraksi uterus.

Dexamethasone sangat membantu menangani keradangan pada sapi, pemakaian sesuai dengan aturan dan skala prioritas menjadi pertimbangan yang utama untuk menghindari efek Immunosuppressant.
Obat Hewan Dexamethasone Injeksi Babi/Sapi/Domba/Unggas
Deskripsi Produk

Komoditas
Dexamethasone Injeksi
Karakter
Produk ini tidak berwarna cairan bening.
Komposisi
Setiap Botol Berisi:
Dexamethasone dasar………. 2 mg.
Excipient Q. S…………………... 1 mL.
Farmakologis
Dexamethasone memiliki glukokortikoid Poten aktivitas dan mengandung anti peradangan dan anti alergi akomodasi namun, pada equipotent anti-inflamasi dosis dexamethasone hampir benar-benar tanpa natrium penahan properti hidrokortison.
Dexamethasone injeksi memiliki onset cepat. Tapi pendek durasi tindakan dan oleh karena itu cocok untuk pengobatan gangguan akut pada responsif untuk glukokortikoid terapi.
Indikasi
Aseton anemia alergi arthritis bursitis, shock dan tendovaginitis di betis, kucing, sapi, anjing, kambing, domba dan babi.
Dosis dan administrasi
Untuk pemberian intramuskular atau intravena:
Ternak: 5-15 ml.
Anak sapi, kambing, domba dan babi: 1-2.5 ml.
Anjing: 0.25-1 mL.
Kucing: 0.25 mL.
Kontra indikasi
Kecuali aborsi atau awal parturition diperlukan, administrasi Glucortin-20 selama trimester terakhir kehamilan adalah kontra ditunjukkan.
Administrasi untuk hewan dengan gangguan ginjal atau fungsi jantung.
Waktu rak
3 tahun
Penarikan kali
-Untuk daging: 3 hari
-Untuk susu: 1 hari.
Peringatan
Jauhkan dari jangkauan anak-anak.
Packing
50 mL atau 100 ml per botol.
Penyimpanan
Tetap di tempat sejuk dan kering di bawah 25.

Sumber:
http://bvetlampung.ditjennak.pertanian.go.id, Penulis adalah Drh Joko Susilo (Medik Veteriner Balai Veteriner Lampung)
https://www.alodokter.com 
https://indonesian.alibaba.com
https://pkmsungaiayak.wordpress.com

Loading...
loading...

Blog, Updated at: 06:59:00